Kelembutan Hati Nabi SAW. Kepada Seorang Lelaki Yahudi yang Telah Menyihirnya

HAYATUSH SHAHABAH – Dikeluarkan oleh Ahmad dari Zaid bin Arqam r.a. : Seorang lelaki Yahudi telah melakukan sihir kepada Rasulullah saw. Akibatnya Rasulullah saw. jatuh sakit dalam beberapa hari.

Malaikat Jibril a.s. datang kepada Baginda saw. dan berkata kepadanya, “Sesungguhnya seorang lelaki Yahudi telah menyihir engkau. Ia membuat satu simpul sihir yang diletakkan di dalam sebuah telaga, maka hendaknya engkau menyuruh seseorang untuk mengeluarkan simpul itu dari telaga itu.”

Rasulullah saw. menyuruh seseorang (Ali r.a.) untuk mengeluarkan simpul itu. Ali r.a. membawa simpul itu ke hadapan Rasulullah saw. kemudian simpul itu diurai. Seketika itu Rasulullah saw. berdiri dan kembali sehat seperti seolah-olah tidak ada yang terjadi pada dirinya.

Namun demikian Rasulullah saw. tidak menceritakan peristiwa itu kepada lelaki Yahudi yang telah menyihirnya dan tidak pernah Baginda menunjukkan rasa marah kepada penyihir itu hingga Baginda wafat. (HR. an Nasa’i)

Dalam riwayat al Bukhari dari ‘Aisyah r.ha., katanya : suatu ketika Rasulullah saw. terkena sihir sehingga Beliau merasakan seolah-olah telah datang menemui para istrinya, tetapi sebenarnya tidak melakukannya.

Kata Sufyan, “Ini terjadi karena sihir yang hebat.”

Rasulullah saw. bersabda kepada ‘Aisyah, “Ya ‘Aisyah! Apakah kamu tahu bahwa Allah telah memberitahuku tentang hal yang telah aku kemukakan kepada-Nya. Dua orang lelaki telah datang mengunjungiku.

Salah seorang dari mereka duduk di ujung kepalaku dan yang lain duduk di ujung kakiku. Lelaki yang duduk di dekat kepalaku berkata kepada lelaki lainnya, ‘Apakah yang telah terjadi pada lelaki ini?”

Lelaki yang duduk di ujung kakiku  menjawab, ‘Beliau terkena sihir.’

Tanya lelaki pertama, ‘Siapa yang telah menyihirnya?’

Jawab lelaki kedua, ‘Ladaid bin ‘Asam, seorang lelaki dari Bani Zuraiq, seorang Yahudi yang munafik.’

Tanya lelaki pertama, ‘Bagaimana Beliau disihir?’

Jawab lelaki kedua, ‘Ini dilakukan dengan menggunakan rambut yang rontok ketika disisir.’

Tanya lelaki pertama, ‘Di mana diletakkan benda-benda itu?’

Jawab lelaki kedua, ‘Benda itu diletakkan di dalam pelepah kurma yang diikat dan diletakkan di bawah sebuah batu di dalam sebuah telaga yang dipanggil Zarwah (telaga milik Bani Zuraiq di Madinah).’”

Kemudian Rasulullah saw. pergi ke telaga itu lalu mengeluarkan benda-benda itu.

Rasulullah saw.bersabda, “Inilah telaga yang telah ditunjukkan kepadaku, seolah-olah airnya berwarna seperti ini dan daun yang tumbuh didalamnya seperti kepala-kepala Syetan.”

Setelah Rasulullah mengeluarkan benda-benda itu, aku pun (‘Aisyah) bertanya kepada beliau, “Mengapa engkau tidak menyebarkan nama lelaki Yahudi yang telah  melakukan sihir ini?”

Rasulullah saw. bersabda, “Sesungguhnya Allah telah menyembuhkan aku dan aku tidak suka untuk membuka keburukan orang lain kepada orang banyak.”

Telah diriwayatkan oleh Muslim dan Ahmad.

Dalam riwayat Ahmad juga dari ‘Aisyah r.ha., katanya : Selama enam bulan, Rasulullah saw. dalam keadaan tidak menentu. Rasulullah saw. sering merasa seolah-olah telah mendatangi para istrinya, padahal Beliau tidak melakukannya.

Maka datanglah dua orang Malaikat kepadanya dan memberitahukan tentang hal itu. Maka dinyatakan seperti hadits diatas sebagaimana dalam tafsir Ibnu Katsir.

Dikutip dari Kitab Hayatush Shahabah Jilid 2 hal. 599-600, Penerbit Pustaka Ramadhan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *