Kabar Gembira Bagi Orang yang Meninggal Dunia Tanpa Menyekutukan Allah

HAYATUSH SHAHABAH – Bukhari dan Muslim mengeluarkan hadits dari Abu Dzar r.a. katanya: Pada suatu malam aku keluar, ketika itu Rasulullah saw. sedang berjalan sendirian dan tidak ada seorang pun yang bersamanya. Aku berkata dalam hati, “Nampaknya beliau sedang tidak suka ditemani.”

Aku pun berjalan di bawah perlindungan bulan, lalu Beliau saw. menoleh ke arahku seraya bertanya, “Siapakah itu?”

Aku menjawab, “Abu Dzar! Semoga Allah menjadikan saya sebagai tebusan.”

Nabi saw. berkata, “Wahai Abu Dzar..! ke sinilah..!”

Lalu aku berjalan bersamanya sesaat, Nabi saw. berkata, “Sesungguhnya orang yang mempunyai harta, mereka adalah orang yang tidak mempunyai pahala pada hari kiamat kecuali seseorang yang Allah beri kepadanya kebaikan, lalu dia memberikan harta itu dengan tangan kanan dan kirinya dan diantara kedua tangannya dan belakangnya serta beramal kebaikan dengannya.”

Aku pun berjalan bersama Beliau sebentar, lalu Beliau berkata kepadaku, “Duduklah di tempat ini.”

Maka  aku pun duduk di sebuah tempat yang luas yang sekelilingnya ada bebatuan, lalu Beliau berkata lagi, “Tetaplah di sini sehingga aku kembali kepadamu.”

Kemudian Beliau saw. pergi ke dalam tempat yang banyak batu hitam, sehingga aku tidak melihatnya lagi, aku pun duduk sangat lama, kemudian aku mendengar Beliau berkata, “Walaupun orang berzina dan mencuri.”

Ketika Beliau datang aku sudah tidak sabar lagi, lalu aku berkata, “Wahai Nabi Allah..! Semoga Allah menjadikan saya sebagai tebusan, siapa yang berbicara di balik batu tadi? Saya tidak melihat seorang pun yang kembali kepada tuan dengan sesuatu.”

Nabi saw. berkata, “Dia adalah Jibril a.s. yang menawarkan kepadaku di balik batu itu, lalu dia berkata, ‘Berikanlah kabar gembira kepada umatmu, barangsiapa yang mati tidak menyekutukan Allah dengan sedikit pun maka dia akan masuk Jannah,’ lalu aku berkata, ‘Wahai Jibril..! Walaupun dia berzina dan mencuri?’ Jibril a.s. menjawab, ‘Betul.’”

Aku bertanya, “Wahai Rasulullah! Walaupun berzina dan mencuri?”

Nabi saw. menjawab, “Benar.”

Aku bertanya lagi, “Walaupun berzina dan mencuri?”

Nabi saw. menjawab, “Benar, walaupun meminum khamr.”

Sebagaimana diterangkan didalam kitab Jami’ul Fawaid juz 1 hal. 7. Perawi berkata, “Dan keduanya telah menambahi beserta Imam Tirmidzi di dalam yang lain dengan semisalnya, di dalam ucapan yang keempat, “Agak memaksa Abu Dzar r.a.

Dikutip dari Kitab Hayatush Shahabah Jilid 3 hal. 3-4, Penerbit Pustaka Ramadhan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *